Monday, April 6, 2015

Allah, kuatkan hati ini :(

Persoalan demi persoalan bermain dalam fikiranku. Semakin hari, semakin penat berfikir. Makin diajukan soalan, makin jauh aku dari jawapan. Terlalu banyak benda dalam fikiran ku, seolah-olah berpusing. Kebiasaanya aku termenung, berfikir, aku pun istighfar banyak-banyak. Sebab persoalan persoalan ini datang kadang-kadang bisikan halus dr syaitonirrojim untuk buat hati resah, gundah gulana dan berputus asa. Apa yang aku fikir sebenarnya? hmm

Benda yang aku sgt riso. Ada macam something tak kena dgn hati aku sejak dr masa kat Mekkah haritu lagi. Sesuatu yang aku tak mampu ungkapkan dengan kata-kata. Sesuatu yang aku alami sendiri. Struggle yang aku tempuhi dalam diri. ya Allah, boleh katakan ujian inilah paling berat pernah aku lalui. Mungkin bila describe dalam bentuk perkataan pun, belum tentu orang akan faham dan mampu menilai. Okay, ceghitanya cenggini. Sewaktu di Mekkah, hati aku dibelenggu, seolah-olah terjerut dengan macam macam persoalan yang mai dalam hati. Aku tertanya-tanya kenapa, tapi jawapan yang paling tepat ialah, dek kerana iman yang lemah dan kerana aku yang tidak cukup ikhlas+redho lagi dengan Dia :( Apakah persoalan tersebut? Dalam hatiku timbul, 'Kenapa Allah uji begitu begini?' 'Kenapa kena tawaf?' 'Kenapa kena saei? Kenapa begitu, kenapa begini? Kenapa Allah tak tolong, kami datang nak beribadat. *ya Allah, bila aku tulis dalam bentuk perkataan ini pun, terasa sebak didada. Betapa lemahnya iman, padahal waktu tu aku dijemput ke sana! Aku dipermudahkan segala cara untuk sampai ke sana! Tapi bila diuji sedikit dengan ujian, dengan kepayahan, aku mula goyah. Daripada selaut pertolongan Allah, rahmah Allah mai menyirami dan memayungi perjalanan aku dan kedua ibu bapaku, oleh sebab setitis ujian yang Allah beri, aku mula mempersoal itu dan ini. Ahh! Lemah sungguh insan ini, cepat goyah hang nih!


Aku doa banyak-banyak semoga Allah tetapkan hati ini. Wahai Tuhan yang membolak balikkan hati, tetapkanlah hati ini pada jalan ketaatan pada Mu. Aku istighfar. Entah kenapa aku banyak lalui hari hari yang kurang menyenangkan. Hati jadi tak tenang. Aku banyak fikir. Boleh jadi sbb ad sumber rezki aku dr sumber haram? Nauzubillah. Aku ada hutang dgn orang? Aku terumpat orang? Terbuat sesuatu yg Allah tak redho? Allahurobbi, beratnya ujian ini. Ujian hati. Dan ubatnya juga hati. Hati yang perlu dibersihkan. Mungkin dalam tak sedar aku sebenarnya jauh, jauh dr Dia. Allah nak aku u-turn balik pada Dia. Nila semula diri. Aku teringat watak Fahri dlm ayat ayat chenta, movie dr Indonesia tuh. Dia baik, dia rasa diri dia baik, bila dia diuji, dia persoal Tuhan. Itulah manusia. Lemahnya. Makin aku fikir, makin jauh dr jawapan yg aku cari. Tapi semakin aku mendekati Tuhan. Semakin jelas apa sebenarnya yg aku cari. Takdir itu misteri. Mata manusia, mata hati manusia belum tentu mampu menilai. Cuma masa menentukan, barulah hikmah penantian itu terungkai. Allah, ampunilah hambaMu ini. Sungguh aku jahil, lemah, hina, penuh dengan dosa. Aku mohon perlindungan Mu dr sesuatu yg memudharatkan diriku dunia dan akhirat. Terbaca satu ayat drpd Surah Fussilat, suatu hari nnt segala anggota tubuh, hati serta kulit akan jadi saksi akan apa yg kita perbuat selama hidup di dunia. Nah kau setepek! Betul sentap, panggggg atas pipi! Iya. Kau perlu pada Tuhan, usah sombong! Hidup adalah ihsan dan rahmat dr Tuhan semata. Apabila diuji, sabarlah. Kembali pada Dia. Apabila diberi nikmat pun, kembali jua pada Dia. Allah tetapkanlah akuu pada jalan ini. Temukanlah aku dgn apa yg aku cari. Menarik tntg satu quote yg di catat oleh Yasmin Mogahed, 'There is always endless strogle between two wolves inside ourself. They are godd, and bad one. So who ll win? The one you feed'. Nice. Inilah yg aku cari. Aku mahu yg baik itu menang, jadi yg baik itulah yg kena selalu bagi 'makan'. Makanan rohani


No comments: